Bisakah e-rokok mempengaruhi kesehatan mulut saya?

Kesehatan mulut e-rokok

Rokok elektronik atau vapers telah menjadi alternatif yang semakin banyak digunakan oleh perokok. Ada keyakinan palsu bahwa efek berbahaya dari e-rokok kurang dari tembakau tradisional. Namun, otoritas kesehatan memperingatkan perokok tentang konsekuensi kesehatan dari vaping.    

Salah satu efek langsung nikotin terhadap kesehatan mulut adalah pembatasan aliran darah ke gusi. Apakah dihisap atau di vape, tindakan ini dan zat lain yang terkandung dalam e-rokok secara signifikan meningkatkan risiko penyakit mulut.  

Apa itu e-rokok atau vapers?

E-rokok, juga dikenal sebagai vapers,adalah perangkat merokok yang bekerja melalui baterai. Saat menghirup dari corong rokok, vaporizer memanaskan cairan di dalam kartrid, memancarkan uap seolah-olah itu adalah asap rokok normal. 

Cairan yang terkandung dalam vaper terdiri dari nikotin, aroma, dan bahan kimia lainnya yang dihirup dan masuk ke paru-paru secara langsung. 

Beberapa orang berpikir bahwa e-rokok lebih aman, dan saat ini ada kecenderungan untuk menggunakannya untuk berhenti merokok. Namun, risikonya serupa meskipun tidak mengandung tembakau. 

Bagaimana e-rokok mempengaruhi kesehatan mulut?

Aksi menghirup uap yang dipancarkan oleh rokok elektronik dikenal sebagai vaping. Uap air ini mengandung beberapa zat terlarut, yang bersentuhan dengan mulut, tenggorokan, dan paru-paru perokok.  

Memang benar bahwa perangkat ini mencegah menghirup tar dan karbon monoksida, hadir dalam tembakau, tetapi konsumsinya bukan tanpa risiko. Ada banyak efek berbahaya yang disebabkan oleh e-rokok pada kesehatan mulut: 

Infeksi oral

Efek yang sangat sering dari konsumsi e-rokok adalah lesi dan bisul pada mukosa buccal. Sebagian besar komponen kimia yang terkandung dalam kartrid melekat pada jaringan mulut, merusak sel-sel mukosa dan mendukung aksi bakteri mulut.  

Risiko kerusakan gigi dan infeksi pada gusi jauh lebih tinggi, karena meningkatnya tingkat aktivitas bakteri. 

Mulut kering

Nikotin dari vapers mempengaruhi produksi air liur. Dengan mengiritasi mukosa mulut, kelenjar ludah tidak berfungsi dengan baik,menyebabkan xerostomia atau mulut kering. 

Halitosis

Bergandengan tangan dengan mulut kering dan infeksi pada mukosa oral, perokok e-rokok juga bisa menderita bau mulut. Zat yang tetap melekat pada mukosa mulut, lidah dan gigi   menimbulkan jenis halitosis khas perokok.  

Penyakit periodontal

Uap dari rokok ini merusak jaringan gingiva, meningkatkan risiko penyakit mulut seperti gingivitis atau periodontitis. Dengan berlalunya waktu, peradangan gusi meningkat, mempengaruhi ketahanan jaringan gingiva yang memburuk sedikit demi sedikit. 

Mungkin ada gejala umum seperti pendarahan, gusi surut, atau melonggarkan gigi. 

Kanker mulut

Meskipun saat ini sedang dipelajari, konsumsi nikotin terkait erat dengan beberapa jenis kanker seperti kanker mulut. Sama berbahayanya dengan nikotin dalam tembakau adalah senyawa kimia yang terkandung dalam e-rokok. 

Jumlah nikotin dalam cairan kartrid menentukan efek negatif pada gigi dan gusi. Semakin banyak nikotin yang Anda miliki, semakin besar risiko terhadap kesehatan mulut. 

Rekomendasi untuk menjaga kesehatan mulut

Rekomendasi dari para ahli perawatan mulut adalah untuk berhenti merokok, baik rokok normal dan rokok elektronik, benar-benar menghilangkan nikotin dan zat lain yang secara langsung mempengaruhi jaringan mulut. 

Telah ditunjukkan bahwa manfaat berhenti merokok adalah beberapa, dan itu adalah cara terbaik untuk mulai menjaga kesehatan mulut. Rokok elektrik bukanlah alternatif paling sehat untuk asap tembakau. Yang terbaik adalah menghindari keduanya sesegera mungkin, mendapatkan kebiasaan baik untuk perawatan gigi dan gusi. 

BIBLIOGRAFI

PRODUK YANG DIREKOMENDASIKAN
KIN HIDRAT GEL PELEMBAB ORAL
KIN HIDRAT GEL PELEMBAB ORAL
Lihat produk
KIN Hidrat KH 125ml
PASTA GIGI KIN HIDRAT
Lihat produk
Semprotan mulut KIN Hidrat
SEMPROTAN ORAL KIN HIDRAT
Lihat produk
Temukan Panduan kami untuk mengeringkan mulut dan sariawan

Baca selengkapnya