PANDUAN KONTEN KIN

Panduan untuk mengeringkan mulut dan sariawan

Mulut kering dan munculnya sariawan adalah dua masalah mulut yang sering muncul bersama. Ketika produksi air liur dan pelumasan di mulut menurun, risiko cedera yang menyebabkan ketidaknyamanan yang berbeda meningkat. Apa penyebab munculnya mulut kering dan sariawan? Apakah ada pengobatan untuk memerangi mereka? Cari tahu melalui panduan komprehensif ini.

BOCA_SEXCA

1. Mulut kering atau xerostomia

Dikenal dengan istilah medis xerostomia, mulut kering adalah sensasi bahwa seseorang tidak memiliki cukup air liur di mulut. Masalah ini diberikan oleh perubahan fungsi kelenjar ludah, bertanggung jawab untuk mengeluarkan air liur untuk pemeliharaan rongga mulut yang benar.

Mulut kering menyebabkan ketidaknyamanan besar pada pasien yang menderita itu, menghambat proses mengunyah dan menelan selama menyusui. Ini juga mempengaruhi kesehatan umum mulut, karena mengubah keseimbangan ekologis dari berbagai spesies mikroorganisme yang membentuk flora oral.

Baca selengkapnya

2. Gejala Mulut Kering

Ada banyak gejala yang membantu mendeteksi masalah mulut kering. Ini dapat bervariasi pada setiap pasien, tetapi biasanya melibatkan kesulitan besar mengunyah, menelan dan juga berbicara.

Adalah umum bagi orang-orang dengan produksi air liur yang lebih rendah untuk memiliki perasaan haus yang berubah, lidah kasar, tenggorokan kering, mulut adonan, bibir retak, dan sensasi yang sangat umum disebut "sindrom mulut terbakar." Juga bau mulut dan peningkatan kemungkinan infeksi mulut dan gigi berlubang.

Apakah Anda ingin bergabung dengan keluarga KIN?
Bergabunglah dengan komunitas yang didedikasikan untuk meningkatkan kesehatan mulut Anda. Karena mulut yang sehat adalah awal dari tubuh yang sehat. Dapatkan kiat-kiat eksklusif, informasi menarik, serta promosi dan undian khusus.
Bergabunglah dengan Keluarga KIN!

3. Mengapa xerostomia terjadi?

Xerostomia adalah masalah lisan yang terutama mempengaruhi orang tua atau muncul sebagai efek samping pengobatan dengan obat-obatan tertentu. Beberapa penyakit dan perawatan yang terkait dengan mulut kering adalah diabetes, stres emosional, perubahan hormon, dan penerapan radio atau kemoterapi.

Namun, semakin banyak anak muda yang menderita xerostomia karena kebiasaan yang tidak sehat. Asupan alkohol yang sering, merokok, diet yang tidak seimbang dan kurangnya hidrasi harian hanyalah beberapa penyebab mulut kering pada orang-orang dari segala usia.

4. Diagnosis xerostomia

Dalam menghadapi munculnya gejala khas mulut kering, penanggung jawab membuat diagnosis yang benar adalah dokter atau dokter spesialis. Untuk melakukan ini, tes yang berbeda dilakukan, dimulai dengan penyelidikan kebiasaan sehari-hari, latar belakang dan pengakuan fisik pasien.

Untuk mendeteksi penyebab psikologis atau fisik di mana fungsi kelenjar ludah tidak benar, pemeriksaan rongga mulut selalu dilakukan untuk memeriksa tanda-tanda klinis, pengukuran aliran ludah atau sialometri, dan teknik diagnostik lainnya yang disesuaikan untuk setiap pasien.

5. Perawatan untuk mulut kering

Setelah asal mulut kering ditentukan, dokter atau dokter gigi akan bertugas menilai tindakan medis atau perawatan yang paling tepat untuk setiap pasien. Dalam kebanyakan kasus dimungkinkan untuk membalikkan masalah fungsi kelenjar ludah dengan bertindak pada akar masalah.

Ada permen karet, pil, pasta gigi, obat kumur atau semprotan mulut yang membantu menjaga mulut tetap terhidrasi dan meningkatkan pemulihan aktivitas kelenjar ludah yang biasa. Selain itu, penting untuk melembabkan dengan minum air putih yang cukup, memperoleh kebiasaan makan yang baik, serta kebersihan mulut yang ekstrem dan melakukan kunjungan tahunan ke dokter gigi untuk dapat mendeteksi kemungkinan masalah yang berasal dari mulut kering seperti sariawan.

Baca selengkapnya


Temukan kami:

Di apotek fisik:
Anda dapat membeli produk kami di apotek terdekat.
Beli secara online:
Temukan kami di toko online tepercaya Anda.

6. Sariawan

Sariawan di mulut adalah salah satu sariawan / bisul yang paling umum. Ini dapat muncul karena cedera fisik atau ruam dari infeksi. Mereka sangat menyakitkan, dan kadang-kadang membutuhkan waktu untuk sembuh. Tetapi mereka tidak membalikkan tingkat keparahan apa pun selama evolusi mereka dipantau dengan benar.

Mereka biasanya sembuh sendiri setelah 2 atau 5 hari tanpa meninggalkan bekas pada mukosa buccal. Mengetahui apa penyebab kemunculannya dan cara bertindak dalam setiap kasus, membantu mengatasi ketidaknyamanan sariawan dengan lebih baik.

7. Apa itu sariawan?

Sariawan adalah bisul atau luka terbuka yang muncul pada mukosa mulut dan menjadi sangat menyakitkan. Mereka bisa berwarna putih atau kekuningan. Mereka biasanya dikelilingi oleh halo merah yang sangat khas dengan bentuk bulat.

Mereka dapat ditemukan di bagian dalam bibir, di sisi dalam pipi, lidah, gusi atau langit-langit mulut.

8. Jenis sariawan

Sariawan diklasifikasikan ke dalam 3 jenis utama:

  • Sariawan yang lebih kecil:luka berukuran kecil, tidak lebih besar dari 1 cm dan jumlahnya kecil. Ini memiliki bentuk oval dengan batas merah terang. Penyembuhannya cepat dan tidak meninggalkan bekas luka.
  • Sariawan yang lebih besar:lebih jarang, ukuran dan kedalamannya lebih besar. Bentuknya lebih bulat, dan memiliki tepi yang terdefinisi dengan baik dalam warna putih atau kuning. Mereka bisa memakan waktu beberapa minggu untuk sembuh dan kadang-kadang meninggalkan bekas luka.
  • Sariawan herpetiform: terlepas dari namanya, mereka tidak diproduksi oleh infeksi virus herpes. Mereka umum pada orang tua, dan muncul sebagai tandan dengan luka kecil setebal 1 hingga 2 mm, yang bergabung dan membentuk bisul besar.

9. Mengapa sariawan diproduksi?

Munculnya luka oral kecil ini karena beberapa alasan. Di satu sisi, sariawan mekanis luka karena trauma seperti gigitan,menggosok gigi palsu, peralatan ortodontik, atau luka yang disebabkan oleh objek eksternal apa pun menonjol.

Namun, ada jenis sariawan lain yang asalnya mungkin kurang jelas, seperti yang disebabkan oleh penyakit sistemik, infeksi virus, perubahan hormon, efek samping obat-obatan, kekurangan vitamin atau faktor keturunan.

Baca selengkapnya

10. Gejala Sariawan

Sariawan sangat mudah diferensiasi karena bentuk bulatnya yang khas. Mereka biasanya berukuran kecil dan memiliki gejala umum dalam banyak kasus.

Di antara gejala luka canker yang paling sering di mulut, rasa sakit dan ketidaknyamanan untuk menggosok menonjol, disertai dengan demam dan malaise umum dalam kasus yang paling ekstrem, dan tergantung pada jenis sakit.

Temukan apotek KIN terdekat Anda

11. Bagaimana sariawan didiagnosis?

Terkadang sariawan bisa menjadi gejala sekunder yang dihasilkan oleh penyakit sistemik tubuh. Mereka umum terjadi pada anak-anak dan remaja, karena perubahan hormon dan sebagai efek pertumbuhan dalam tahap perkembangan, yang menyebabkan demam dalam banyak kasus.

Namun, membuat diagnosis luka-luka ini sangat sederhana. Untuk ini dimungkinkan untuk pergi ke dokter atau dokter gigi,yang akan menganalisis bentuk dan penampilan luka mulut untuk menentukan jenis perawatan yang paling tepat.

12. Perawatan untuk sariawan

Selain pengobatan sistemik yang bertujuan mengendalikan alasan utama munculnya sariawan, ada beberapa rekomendasi untuk pasien yang dapat melanjutkan di rumah untuk mempercepat proses penyembuhan luka.

Di antaranya adalah pengambilan antibiotik untuk mencegah dan mengobati kemungkinan infeksi, pengobatan topikal lokal dengan gel atau krim untuk sariawan,dan bilas dengan agen anti-inflamasi, selalu bebas dari alkohol.

BIBLIOGRAFI

PANDUAN KONTEN