Kondisi lisan

Karies

Kerusakan gigi adalah salah satu penyakit mulut yang paling umum. Bersamadengan periodontitis, itu adalah salah satu penyebab utama kehilangan gigi. 

Ada sangat sedikit orang yang sepanjang hidup mereka cukup beruntung tidak pernah pergi ke dokter gigi karena sakit gigi parah yang disebabkan oleh rongga yang dalam. 

Apa itu karies?

Karies adalah penyakit yang perlahan-lahan menyebabkan hilangnya enamel dan dentin, yaitu jaringan keras gigi. 

Awalnya enamel rusak. Pada tahap ini, juga sulit untuk menyadari bahwa karies hadir dalam keadaan awal. 

Hanya dokter gigi, melalui analisis yang cermat, yang dapat memeriksa keberadaan bintik kecil yang menunjukkan bahwa gigi telah rusak. 

Penyebab

Penyebab karies terdiri dari dua jenis: di satu sisi, kami memiliki faktor eksogen dan faktor endogen lainnya. 

Faktor eksogen

Faktor eksogen adalah faktor eksternal yang mengkondisikan dan mendorong pembentukan karies. 

Yang utama adalah faktor mikroba, yang mendukung pembentukan biofilm, lapisan agar-agar yang dibentuk oleh mikroorganisme yang mempengaruhi gigi, oleh karena itu sangat pentingnya kebersihan mulut. 

Faktor makanan juga penting, terutama tingginya asupan makanan dan minuman manis, karena merupakan zat yang mendukung proliferasi bakteri kariogenik. 

Faktor lain yang tidak boleh diremehkan adalah merokok. Merokok berkontribusi secara signifikan terhadap pembentukan plak dan karang gigi, mendukung pembentukan karies. 

Faktor endogen

Faktor endogen adalah faktor intrinsik subjek, seperti faktor konstitusional yang ditandai dengan struktur gigi yang lemah. 

Jenis air liur juga penting dalam pembentukan dan perkembangan karies. 

Pengurangan air liur baik secara kuantitatif, pengurangan produksi saliva, dan secara kualitatif, perubahan pH, perubahan konsentrasi komponen air liur, dapat menjadi bantuan tidak langsung untuk proses karies.  

Air liur memiliki fungsi pembersihan dan mampu menahan asam yang terbentuk selama menyusui. Ini merupakan penghalang pelindung, oleh karena itu, jika terlalu lemah, itu tidak dapat melindungi rongga mulut secara memadai. 

Gejala

Asam yang diproduksi oleh bakteri ketika ada puing-puing makanan, adalah penyebab utama proses pembentukan karies. 

Tanpa pembersihan mendalam, asam-asam ini mulai mengikis enamel gigi, menyebabkan lesi pertama (karies tingkat pertama). 

Melalui mereka, bakteri dan asam mencapai lapisan terdalam gigi. Pertama untuk dentin, yang kurang tahan daripada enamel terhadap efek asam, meningkatkan aksi destruktifnya (karies tingkat kedua). 

Kemajuan karies terus berlanjut tanpa gangguan dan lebih dalam, mencapai lapisan terdalam gigi, pulpa gigi, yang mengandung pembuluh darah dan saraf (karies tingkat ketiga). 

Pada saat ini, gigi terinfeksi parah dan jika tidak dirawat karies juga dapat mencapai tulang, membahayakan seluruh struktur gigi (karies kelas empat).  

Karies kemudian berkembang dari luar ke bagian dalam gigi, dengan perjalanan waktu yang lambat dan bervariasi. Rata-rata, proses karies berkembang selama 6 bulan hingga 2 tahun, tergantung pada pengaruh berbagai faktor endogen dan eksogen. 

Perawatan

Jaringan tempat gigi tersusun tidak memiliki kapasitas untuk regenerasi diri, jadi penting untuk pergi kedontologis untuk mengobati gigi berlubang. 

Perawatan yang dilakukan tergantung pada jenis karies dan tahap perkembangannya. 

Hal pertama yang akan dilakukan dokter gigi adalah memeriksa di mana pembusukan dan kondisi umum gigi yang telah terpengaruh, yang dalam banyak kasus diperlukan rontgen. 

Tujuan utamanya adalah untuk mencoba menyelamatkan gigi bila memungkinkan, menghilangkan jaringan yang terkena karies. 

KIN yang harus Anda miliki:


Temukan kami:

Di apotek fisik:
Anda dapat membeli produk kami di apotek terdekat.
Beli secara online:
Temukan kami di toko online tepercaya Anda.

Pengisian adalah metode yang paling banyak digunakan untuk ini, dan terdiri dari mengobati lesi dengan menghilangkan bagian yang membusuk dengan bur gigi dan mengisi rongga dengan bahan yang sesuai. 

Tergantung pada jumlah luas permukaan gigi yang terlibat, perawatan yang lebih maju, seperti menempatkan mahkota prostetik untuk menggantikan yang alami, akan diperlukan. 

Ketika karies telah menembus jauh ke dalam gigi, mempengaruhi pulpa gigi, perlu untuk mendevitalisasi gigi, jalur akses ke ruang pulpa dibuat, yang dibersihkan dengan hati-hati dengan bantuan file gigi dan diisi dengan zat lembam yang disebut gutta-percha. Gigi kemudian direkonstruksi dengan tambalan atau mahkota baru, sesuai kebutuhan. 

Solusi paling ekstrem adalah pencabutan gigi jika tidak dapat diperbaiki dan komplikasi yang lebih serius harus dihindari.  

Pencegahan

Langkah-langkah untuk mencegah kerusakan gigi sederhana, tetapi harus dilakukan secara teratur: 

  • Sikat gigi Anda setelah setiap makan, setidaknya dua kali sehari. Cara terbaik untuk melengkapi penggunaan sikat dan pasta gigi adalah penggunaan obat kumur dan benang gigi. 
  • Lakukan pemeriksaan di dokter gigi setiap 6 atau 12 bulan (tergantung pada fisiologi setiap orang, mengikuti rekomendasi dokter gigi). Mendeteksi munculnya karies pada waktunya sangat menyederhanakan perawatan yang diperlukan untuk memeranginya. 
  • Dalam kasus kecenderungan tinggi untuk mengembangkan gigi berlubang, dimungkinkan untuk menggunakan sealant gigi, yang merupakan film pelindung yang diterapkan pada permukaan mengunyah gigi belakang (yang paling sulit dibersihkan dengan sikat gigi) untuk menutup alur dan celah (area potensial akumulasi plak). Penggunaannya dimungkinkan untuk anak-anak dan orang dewasa. 
  • Batasi makanan yang dapat dengan mudah tersangkut di ruang antara gigi dan alur pada permukaan mengunyah (misalnya, kue, kacang jeli). 
  • Moderat konsumsi makanan dan minuman manis. 

Ada berapa jenis gigi berlubang?

Karies biasanya diklasifikasikan menjadi: 

  • Akut, ketika berkembang dalam waktu kurang dari setahun. 
  • Kronis, ketika berkembang perlahan dan mantap selama beberapa tahun. 
  • Berulang, ketika kambuh jika tidak ditangani dengan benar. 

Selain itu, menurut proses pembentukan karies, mereka dibagi menjadi beberapa kelas: 

  1. Karies kering atau berhenti. 
  2. Karies mahkota. 
  3. Karies serviks. 
  4. Karies semen atau karies pikun. 
  5. Karies interdental. 
  6. Karies sentral. 
  7. Rongga gigi bayi. 

1. Karies kering atau berhenti

Jenis karies ini mendapatkan namanya karena perkembangannya berhenti di lapisan superfisial gigi, yaitu hanya menyerang enamel dan tidak melanjutkan perkembangannya secara mendalam. 

Kerusakan pada dasarnya estetika, dengan bintik hitam, terutama ketika itu terjadi pada gigi depan, dan sama sekali tidak menunjukkan gejala. 

Dalam kasus ini, tubuh itu sendiri mampu mengatasi karies menghindari atau memperlambat perkembangannya.  

2. Karies mahkota

Karies ini adalah yang paling sering dan mempengaruhi bagian gigi yang terlihat di luar gusi, mahkota, karena itu adalah yang paling terkena efek bakteri dari puing-puing makanan. 

Pada tahap menengah, ini adalah karies yang mudah didiagnosis, terlihat dengan mata telanjang, biasanya dapat dideteksi tepat waktu sebelum memulai prosesnya menuju bagian dalam gigi. 

3. Karies serviks

Ketika karies mempengaruhi area leher gigi, yaitu area yang paling dekat dengan gusi, kita berbicara tentang karies serviks atau leher.  

Penyebab utama karies ini adalah, tanpa diragukan lagi, akumulasi residu makanan di lekukan gusi, produk dari kebersihan mulut yang salah. 

Ini adalah proses kariogenik sembunyi-sembunyi, bukan hanya karena dimulai di area tersembunyi gigi, tetapi juga karena biasanya menimbulkan patologi lain, seperti gingivitis dan periodontitis. 

4. Karies semen atau karies pikun

Jenis kerusakan gigi ini mempengaruhi akar gigi menjadi lebih sering orang tua, maka namanya karies pikun. Ini juga dapat mempengaruhi mereka yang menderita resesi gusi. Dalam kasus ini, gusi tidak cukup melindungi akar gigi, meninggalkan jalan bebas bagi plak dan karang gigi untuk mengendap. 

Di sini, karies memilikinya dengan mudah; ia tidak menderita banyak resistensi dari struktur gigi dan mencapai dengan mudah dan cepat di dalam gigi. Dalam hal ini, kerusakan yang ditimbulkan tidak dapat diubah dan pencabutan gigi hampir tidak dapat dihindari. 

5. Karies interdental

Tidak diragukan lagi karies yang paling berbahaya, karena mempengaruhi enamel interstitial, di ruang antara dua gigi dan dekat gusi, mengikis enamel dan memperdalam dentin dan pulpa gigi.  

Gigi geraham adalah yang paling mudah diserang oleh karies interdental karena posisinya yang tertunda, memiliki permukaan interdental yang lebih luas dan kesulitan yang lebih besar untuk dibersihkan secara mendalam. 

Sulit dideteksi dengan mata telanjang, sehingga pasien sering datang ke konsultasi ketika kerusakan telah berkembang dan pulpa juga telah dikompromikan. Dalam hal ini, devitalisasi gigi yang membusuk diperlukan dengan rekonstruksi bagian yang diekstraksi. 

6. Karies sentral

Ini adalah karies yang tidak terlihat, karena berasal dari dalam gigi, perlahan-lahan mengosongkannya sampai struktur tidak dapat menahan tekanan yang diberikan selama mengunyah dan gigi patah. 

Oleh karena itu, karies yang bertindak berbanding terbalik dengan yang lain, yang dimulai dari luar dan meluas secara mendalam. 

Seringkali, gigi yang terkena kerusakan sentral dimaksudkan untuk diekstraksi. Ini hanya dapat didiagnosis dengan sinar-x dan harus diobati sesegera mungkin, untuk mencegah pembentukan granuloma, periodontitis dan abses, atau sebelum itu juga mempengaruhi tulang. 

7. Gigi berlubang dari gigi bayi

Sayangnya, karies pada anak-anak menjadi lebih sering. Pemberian makan yang salah dan pembersihan mulut yang dangkal adalah kesalahan paling umum yang mendukung munculnya gigi berlubang. 

Gigi bayi terkenal lebih rapuh daripada gigi permanen karena memiliki struktur yang kurang kompleks dan tahan. 

Bertentangan dengan kepercayaan umum, gigi bayi yang membusuk juga harus dirawat, bahkan jika mereka ditakdirkan untuk rontok dan digantikan oleh tumbuh gigi orang dewasa. 

Karies ini dapat menyebabkan kerusakan pada tingkat periodontal, juga mempengaruhi kuman gigi permanen yang siap keluar. 

Informasi dan referensi lebih lanjut

Panduan untuk pencegahan dan pengobatan kerusakan gigi
Panduan Bantuan

Panduan untuk pencegahan dan pengobatan kerusakan gigi

Berkonsultasi

Faq

Karies terbentuk sebagai akibat dari aksi bakteri, biasanya ada di rongga mulut, terakumulasi dalam biofilm gigi yang melekat kuat pada enamel gigi, sehingga penting untuk menghilangkannyaatau secara mekanis setiap hari, yaitu menyikat gigi .

Sebuahguda, ketika berkembang dalam waktu kurang dari setahun, c ronic, ketika berkembang perlahan dan mantap selama beberapa tahun dan rcurren te, ketika munculkembali jika tidak dirawat dengan benar.

Adalahdokter gigi yang biasanya dengan mudah mendeteksi keberadaan karies melalui penggunaan instrumen khusus untuk menyelidiki rongga yang dihasilkan dalam enamel. Sinar-X juga dapat dilakukan untuk memeriksa tingkat keparahan lesi karies, sehingga penting untuk menghadiri kunjungan pemeriksaan rutin.



Temukan apotek KIN terdekat Anda

Konten yang mungkin Anda minati

Apakah Anda ingin menjadi bagian dari Keluarga KIN?

Akses konten eksklusif.