Apakah Anda ingin menjadi bagian dari Keluarga KIN?

Temukan konten, promosi, dan undian berhadiah yang dirancang khusus untuk Anda.

Temui Keluarga KIN
Apa yang harus dipertimbangkan saat memilih sikat gigi elektrik terbaik?
Di dalam blog Apa yang harus dipertimbangkan saat memilih sikat gigi elektrik terbaik?
Panduan Kesehatan Mulut
Panduan bantuan Panduan kesehatan mulut AaKesehatan mulut yang benar memastikan kualitas hidup yang lebih baik dan pemeliharaan gigi yang lebih baik. Dalam panduan bacaan ini, kami memberikan Anda beberapa tips untuk mengetahui saran dan rekomendasi dari para spesialis, serta masalah utama yang berasal dari kebiasaan makan yang buruk dan dalam membersihkan dan merawat mulut. Berkonsultasi
Karies
Patologi Karies Sangat sedikit orang dalam hidup mereka yang cukup beruntung untuk tidak pernah mengunjungi dokter gigi karena sakit gigi yang parah yang disebabkan oleh gigi berlubang yang dalam. 

Apa itu karies?

Karies adalah penyakit yang perlahan-lahan menyebabkan hilangnya enamel dan dentinyaitu jaringan keras gigi.  Pada awalnya, email gigi mengalami kerusakan. Pada tahap ini, juga sulit untuk direalisasikan bahwa karies hadir pada tahap awal.  Hanya dokter gigimelalui analisis yang cermat, Anda dapat memeriksa keberadaan bintik kecil itu yang mengindikasikan bahwa gigi telah rusak. 

Penyebab

Penyebab kerusakan gigi terdiri dari dua jenis: di satu sisi, kita memiliki faktor eksogen dan di sisi lain faktor internal. 

Faktor eksogen

Faktor-faktor eksogen adalah faktor eksternal kondisi tersebut dan mendorong terbentuknya karies.  Yang utama adalah faktor mikrobayang mendorong pembentukan biofilm, lapisan seperti agar-agar yang dibentuk oleh mikro-organisme yang mempengaruhi gigi, oleh karena itu disebut sebagai "biofilm". pentingnya kebersihan mulut secara mutlak.  Faktor pola makan juga sangat penting, terutama pola makan asupan makanan dan minuman manis yang tinggikarena mereka adalah zat yang mendorong perkembangbiakan bakteri kariogenik.  Faktor lain yang tidak boleh diremehkan adalah merokok. Merokok merokok merupakan kontributor utama pembentukan plak dan karang gigiIni adalah faktor yang mendukung pembentukan karies. 

Faktor endogen

Faktor-faktor endogen adalah intrinsik terhadap subjeksebagai faktor konstitusional yang ditandai dengan struktur gigi yang lemah.  Jenis air liur juga penting dalam pembentukan dan perkembangan karies.  The mengurangi air liur keduanya secara kuantitatifmengurangi produksi air liur, serta secara kualitatifPerubahan pH, perubahan konsentrasi komponen air liur, dapat menjadi bantuan tidak langsung terhadap proses karies.  The air liur memiliki fungsi pembersihan dan mampu untuk asam penyangga yang terbentuk selama pemberian makan. Ini merupakan penghalang pelindungOleh karena itu, jika terlalu lemah, maka tidak dapat melindungi rongga mulut secara memadai. 

Gejala

Asam yang dihasilkan oleh bakteri ketika mereka ada sisa makanan, adalah penyebab utama dari proses pembentukan karies..  Tanpa pembersihan mendalam, ini asam mulai mengikis enamel gigimenyebabkan lesi pertama (karies tingkat pertama).  A melalui mereka, Bakteri dan asam mencapai lapisan terdalam gigi. Pertama, dentin, yang kurang tahan dibandingkan enamel terhadap pengaruh asam, meningkatkan aksi destruktifnya (karies tingkat dua).  Kemajuan karies terus berlanjut tanpa henti dan semakin dalam.mencapai lapisan terdalam dari gigi, yaitu pulpa gigi, yang mengandung pembuluh darah dan saraf (karies derajat tiga).  Saat ini, gigi adalah terinfeksi parah dan jika tidak diobati Karies juga dapat mencapai tulangmelibatkan seluruh struktur gigi (karies tingkat empat).  Karies kemudian berkembang dari bagian luar ke bagian dalam gigi, dengan waktu yang lambat dan bervariasi. Rata-rata, proses karies berkembang dalam jangka waktu 6 bulan hingga 2 tahun.tergantung pada pengaruh berbagai faktor endogen dan eksogen. 

Perawatan

Jaringan yang menyusun gigi tidak memiliki kapasitas untuk regenerasi sendiri, Oleh karena itu, penting untuk pergi ke ataudokter gigi untuk mengobati kerusakan gigi.  Perawatan yang dilakukan tergantung pada jenis karies dan tahap perkembangannya.  Hal pertama yang dokter gigi adalah periksa di mana letak rongga tersebut y kondisi umum gigi yang telah terpengaruhPada kebanyakan kasus, sinar-X akan dibutuhkan.  Tujuan utamanya adalah untuk mencoba menyelamatkan gigi bila memungkinkan, dengan membuang jaringan yang terkena karies.  [productos_relacionados produk = "22745 # 1-2"] [comprar_producto] Mengisi adalah metode yang paling umum digunakan untuk tujuan ini, y terdiri dari mengobati lesi membuang bagian yang membusuk dengan bor gigi dan mengisi rongga dengan bahan yang sesuai.  Tergantung pada jumlah permukaan gigi yang terlibat, perawatan yang lebih lanjut akan diperlukan, seperti pemasangan mahkota gigi tiruan untuk menggantikan mahkota gigi asli.  Ketika pembusukan telah menembus jauh ke dalam gigimempengaruhi pulpa gigi, maka perlu dilakukan mendevitalisasi gigiRuang pulpa dibersihkan secara hati-hati dengan bantuan kikir gigi dan diisi dengan zat inert yang disebut gutta-percha. Kemudian diisi dengan zat lembam yang disebut gutta-percha, gigi direkonstruksi dengan tambalan atau mahkota gigi yang baruseperlunya.  Solusi yang paling ekstrem adalah pencabutan gigi jika yang terakhir ini tidak dapat diperbaiki dan komplikasi yang lebih serius harus dihindari.  

Pencegahan

Langkah-langkah untuk mencegah kerusakan gigi itu sederhana, tetapi harus dilakukan secara teratur: 
  • Sikat gigi Anda setelah setiap makan, setidaknya dua kali sehari. Cara terbaik untuk melengkapi penggunaan sikat dan pasta gigi adalah penggunaan obat kumur dan benang gigi. 
  • Lakukan pemeriksaan di dokter gigi setiap 6 atau 12 bulan (tergantung pada fisiologi setiap orang, mengikuti rekomendasi dokter gigi). Mendeteksi munculnya karies pada waktunya sangat menyederhanakan perawatan yang diperlukan untuk memeranginya. 
  • Dalam kasus kecenderungan tinggi untuk mengembangkan gigi berlubang, dimungkinkan untuk menggunakan sealant gigi, yang merupakan film pelindung yang diterapkan pada permukaan mengunyah gigi belakang (yang paling sulit dibersihkan dengan sikat gigi) untuk menutup alur dan celah (area potensial akumulasi plak). Penggunaannya dimungkinkan untuk anak-anak dan orang dewasa. 
  • Batasi makanan yang dapat dengan mudah tersangkut di ruang antara gigi dan alur pada permukaan mengunyah (misalnya, kue, kacang jeli). 
  • Moderat konsumsi makanan dan minuman manis. 

Ada berapa jenis gigi berlubang?

Gigi berlubang biasanya diklasifikasikan sebagai berikut: 
  • Akut, ketika berkembang dalam waktu kurang dari setahun. 
  • Kronis, ketika berkembang perlahan dan mantap selama beberapa tahun. 
  • Berulang, ketika kambuh jika tidak ditangani dengan benar. 
Lebih jauh lagi, tergantung pada proses pembentukan karies, karies dibagi menjadi beberapa kelas yang berbeda: 
  1. Karies kering atau berhenti. 
  2. Karies mahkota. 
  3. Karies serviks. 
  4. Karies semen atau karies pikun. 
  5. Karies interdental. 
  6. Karies sentral. 
  7. Rongga gigi bayi. 

1. Karies kering atau berhenti

Jenis karies ini mendapatkan namanya dari fakta bahwa perkembangannya berhenti di lapisan permukaan dari gigi, yaitu hanya menyerang enamel dan tidak terus mengembangkannya secara mendalam.  Kerusakan pada dasarnya adalah estetikaPenyakit ini merupakan bercak gelap, terutama bila terjadi pada gigi depan, dan sama sekali tidak bergejala.  Dalam kasus ini, tubuh itu sendiri mampu mengatasi karies mencegah atau memperlambat perkembangannya.  

2. Karies mahkota

Ini Karies adalah jenis karies yang paling umum dan mempengaruhi bagian gigi yang terlihat di luar gusi, mahkota, karena menjadi yang paling terpapar efek bakteri dari sisa makanan.  Pada tahap peralihan, ini adalah rongga. mudah didiagnosisterlihat dengan mata telanjang, biasanya dapat dideteksi tepat waktu sebelum memulai prosesnya menuju bagian dalam gigi. 

3. Karies serviks

Ketika karies mempengaruhi area leher gigiyaitu ke area yang paling dekat dengan gusiThe karies serviks atau leher.  Penyebab utama dari karies ini tidak diragukan lagi adalah penumpukan limbah makanan di dalam lekukan gusi, produk dari kebersihan mulut yang tidak tepat.  Ini adalah proses kariogenik yang tersembunyi.tidak hanya karena dimulai di area gigi yang tersembunyi, tetapi juga karena sering menyebabkan patologi lainseperti radang gusi dan periodontitis. 

4. Karies semen atau karies pikun

Jenis karies gigi mempengaruhi akar gigi menjadi lebih sering orang yang lebih tua, Oleh karena itu dinamakan karies pikun. Hal ini juga dapat mempengaruhi mereka yang menderita resesi gusi. Dalam kasus ini, gusi tidak cukup melindungi akar gigimeninggalkan jalan yang jelas untuk plak dan karang gigi mengendap.  Di sini, karies memiliki waktu yang mudah; ia tidak mengalami banyak perlawanan dari struktur gigi dan dengan mudah dan cepat mencapai bagian dalam gigi. Dalam kasus ini, kerusakan yang terjadi tidak dapat dipulihkan, dan pencabutan gigi hampir tak terelakkan. 

5. Karies interdental

Tidak diragukan lagi bahwa karies yang lebih berbahayakarena mempengaruhi enamel interstisialdi ruang antara dua gigi dan di dekat gusi, mengikis enamel y mempelajari dentin dan bubur gigi.  The gigi geraham adalah lebih mudah terserang karies interdental karena posisi mereka yang mundur, luas permukaan interdental yang lebih besar dan kesulitan yang lebih besar untuk dibersihkan secara menyeluruh.  Sulit dideteksi dengan mata telanjang, sehingga pasien sering datang untuk konsultasi ketika kerusakan telah berkembang dan pulpa juga telah terganggu. Dalam kasus ini, devitalisasi gigi yang membusuk dengan rekonstruksi bagian yang dicabut diperlukan. 

6. Karies sentral

Ini adalah karies yang tidak terlihatkarena berasal dari dalam gigiperlahan-lahan mengosongkannya sampai strukturnya tidak dapat lagi menahan tekanan yang diberikan selama mengunyah dan kerusakan gigi.  Oleh karena itu, karies yang bekerja dengan cara yang berlawanan dengan karies lainnya, yang dimulai dari luar dan memperluas secara mendalam.  Seringkali, gigi yang terkena karies sentral ditakdirkan untuk dicabut. Hanya dapat didiagnosis dengan sinar-X dan harus ditangani sesegera mungkin, untuk menghindari pembentukan granuloma, periodontitis dan abses, atau sebelum mempengaruhi tulang. 

7. Gigi berlubang dari gigi bayi

Sayangnya, kerusakan gigi pada anak-anak menjadi semakin umum. A nutrisi yang salah dan kebersihan mulut yang dangkal adalah kesalahan paling umum yang mendukung munculnya karies.  Gigi bayi adalah terkenal lebih rapuh daripada yang permanen karena memiliki struktur yang tidak terlalu kompleks dan kurang tahan.  Berlawanan dengan kepercayaan umum, gigi sulung yang membusuk juga harus dirawatmeskipun mereka ditakdirkan untuk tanggal dan digantikan oleh gigi dewasa.  Rongga ini, dapat menyebabkan kerusakan periodontalKuman dari gigi permanen, yang siap untuk tumbuh, juga terpengaruh. 

Selengkapnya di:

Blog KIN Panduan Bantuan Patologi

Kin dalam angka

9

Paten

Nasional dan internasional

+60

Negara

Di mana produk KIN hadir

+35

Baris

Produk oral

-225

Ton CO2

Penghematan tahunan, berkat digitalisasi dan pengurangan perjalanan